Naik Gojek Masih Kena Macet, Harus Ngapain?
Pastinya lo semua tau Gojek kan? Penemuan terbesar abad ke-21 di Indonesia kalau menurut gue ya, dan solusi utama dalam menghadapi macet. Nah, yang mau gue bahas di sini, meskipun lo pake gojek, kadang lo bisa tetep terjebak juga sama kemacetan di jalanan ibukota. Take my case for example, dengan gojek, perjalanan dari kost-an ke […]
Pastinya lo semua tau Gojek kan? Penemuan terbesar abad ke-21 di Indonesia kalau menurut gue ya, dan solusi utama dalam menghadapi macet. Nah, yang mau gue bahas di sini, meskipun lo pake gojek, kadang lo bisa tetep terjebak juga sama kemacetan di jalanan ibukota. Take my case for example, dengan gojek, perjalanan dari kost-an ke kantor tuh sebenarnya bisa ditempuh dengan waktu 15-20 menit aja kalau jalanan lancar jaya. Kalau macet? Bisa ampe sejam. I know, orang kadang bilang “yaelah di sejam doang, gue bisa dua setengah jam kalau ke kantor”. Tapi masalahnya, kalau jalanan lancar, dengan waktu sejam, gue bisa berangkat ke kantor, terus balik ke kost, dan berangkat LAGI ke kantor. Perasan di mana gue tau kalau lagi wasting time dengan duduk diam statis di belakang driver gojek, terus helpless juga sama keadaan, dan sadar juga orang-orang di sekeliling gue terjebak dalam situasi yang sama, dengan bunyi klakson yang meraung-raung di sekitar telinga dari orang yang gue ngga pernah ngerti kenapa tangannya gatel banget mencet klakson (ngga bisa liat apa kanan-kirinya juga lagi berhenti?), ditambah keringat yang ngucur di punggung gara-gara teriknya matahari ibukota, merupakan salah satu perasaan ter-horror yang bisa gue rasakan. Pedihnya lagi, ini gue rasain hampir tiap hari.
mrw every time I stuck on traffic

Buat orang yang ngerasain hal yang sama, di tulisan ini gue pengen nyoba memberikan solusi agar perjalanan kalian less sucks ketika gojekan dan terjebak macet. Syukur-syukur waktu lo ngga terbuang percuma dengan duduk diam aja.
  1. Dengerin musik

98,76% orang yang gue kenal menjawab, ketika terjebak macet pas lagi gojekan biasanya mereka udah siap masang headset di awal perjalanan, dan dengerin musik sampe ke tempat tujuannya. Cara ini lumayan menarik sih, soalnya musik tuh kadang emang terasa magis ya. Secara ilmiah, ternyata emang dengerin musik bisa mempengaruhi neuron di otak kita yang berhubungan dengan perasaan, ingatan, pembelajaran, dan perhatian. Buat yang belom pernah, mungkin musik bisa bikin commuting experience lo berbeda dan lebih menyenangkan.
  1. Nonton Youtube

34,21% temen gue yang lain juga ada yang menjawab kalau mereka nonton video pas lagi stuck in traffic. Pas gue tanya kenapa, mereka bilang kalau dengerin musik tuh lama-lama bosen, dan dengan nonton Youtube, mereka dapet hal yang banyak dari sisi pengetahuan dan inspirasi, juga bikin mood juga jauh lebih baik. Mungkin lo berpikir nonton youtube tiap hari bisa bikin kuota internet gue habis dong. Nah, temen gue menyiasatinya dengan mendownload videonya dulu sebelom melakukan perjalanan, soalnya Youtube itu punya fitur save supaya lo bisa nonton video secara offline dan ngga ngehabisin quota internet. Worth to try sih cara ini.
  1. Sosial Media

Sekitar 87,56% orang juga menjawab, biasanya mereka langsung buka hp dan ngecek sosmed waktu kejebak macet. Kalau biasanya sehari-harinya itu sosmed kadang suka jadi distraction ketika kerja dan bikin lo menunda-nunda to-do list lo, pas macet sosmed tuh bisa jadi useful and powerful tool buat ngedistract bad feeling yang lo rasakan saat itu. Coba bayanginnya ratusan orang yang lo follow itu berperan sebagai chief entertainment officer ketika lo lagi bad mood karena macet, dan konten mereka bikin lo terhibur sepanjang perjalanan. Makin tepat kan berarti punya sosmed?
  1. Main Game

Banyak juga orang, sekitar 76,58%, yang menjawab main game untuk recover bad mood ketika macet. Kenapa? Mereka bilang sih karena emang fun dan stress-free kalau main game. Tapi setelah gue gali lebih dalam lagi, gue punya teori kalau game itu memberikan sense of purpose untuk pemainnya, yang membuat mereka teralihkan dari kekacauan dan ketidakpastian di dunia sekitar mereka. Jelas aja, kalau lo main game pastinya lo udah tau mau ngapain kan. Lalu setelah lo nyelesain quest, ada feeling of accomplishment juga yang lo dapetin. Akhirnya juga bikin ngga berasa kalau lo udah nyampe di depan kantor.
  1. Ngajak ngobrol drivernya

Ada 54,76% orang yang menjawab mereka kadang suka ngajakin ngobrol drivernya sepanjang perjalanan. Pas gue tanya kenapa, ternyata orang-orang ini emang ngga tahan kalau diem aja dan ngga bicara, dan kebetulan lawan bicara ada di depannya. Meskipun ngga begitu optimal karena orang yang lo ajak ngobrol ngadep ke depan, kadang yang dibutuhkan orang untuk feel good itu hanya sebuah obrolan. Gue sering melakukan hal ini, karena gue suka kaget sendiri by the end of the conversation. Selain gue sadar orang tuh banyak banget macemnya, sering juga timbul rasa syukur terhadap kehidupan yang gue jalani dan rasa respect terhadap driver gojek setelah ngobrol dengan mereka.
By the way, semua persentase di atas tuh gue ngarang sih hehe, tapi emang kebanyakan dari orang yang gue tanya  jawabnya gitu. Lagian, angka-angka dan persentase itu bukan sesuatu yang penting. Menurut pandangan gue, sedikit aja nih untuk menutup tulisan ini, pada akhirnya semua bergantung dari right mindset. Hidup itu pilihan, Bukankah perjalanan kita sebagai manusia dibentuk dengan cara kita menginterpretasikan pengalaman yang telah kita dapatkan sebagai bahan untuk belajar, beradaptasi, dan membuat kita menjadi lebih baik ke depannya?
“If you can’t change the circumstance, change yourself”
Quotes dengan sumber anonim yang selalu gue inget tiap kali ngerasa stress dan helpless.
mrw I read this article

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *