Review Kumaha Sayah: A Quiet Place [Major Spoiler]
Seumur hidup gua paling takut ngasih review film (dan ga punya duit). Soalnya banyak banget cinema snob di dunia ini yang galak-galak banget kalau kasih review atau review orang bertentangan. Tapi yaudah gue coba kali ini menuangkan pendapatku. Dan karena udah lama gak nulis juga. Ditagihin mulu sama foundernya ini blog padahal dia sendiri juga […]
Seumur hidup gua paling takut ngasih review film (dan ga punya duit). Soalnya banyak banget cinema snob di dunia ini yang galak-galak banget kalau kasih review atau review orang bertentangan. Tapi yaudah gue coba kali ini menuangkan pendapatku. Dan karena udah lama gak nulis juga. Ditagihin mulu sama foundernya ini blog padahal dia sendiri juga belum nulis-nulis lagi. Taide. Also, harusnya gua nyuci hari ini tapi males ah. Lah domestik.

Kenapa gua memutuskan mau review ini film?

1. Alasan utama memang karena ini film bagus banget cry

Director nya adalah aktor utamanya juga, John Krasinski. Jikalau kelean pemalas dan kerjaannya cuma nonton bae kaya gue, mungkin kalian tau John dari serial The Office sebagai Jim Halpert.
John in training for a silent movie
Nah dia sejak beberapa tahun lalu memulai karirnya sebagai sutradara. Film debut nya The Hollars, sedih dah ini film cry sesenggukan. Di film ini juga dia jadi aktor utama. Sesungguhnya tuh I'm not a fan of sutradara yang jadi aktor juga. Jadi kaya ... Terus kan kerjanya nge-direct ya. Kalo dia-dia juga yg maen, kaya rada ironis gak percaya sama diri sendiri sebagai director buat direct orang. Aukahlap.

2. Dan didukung penuh oleh kecintaan gue sama John Krasinski dan Emily Blunt juga

Ya, doi-doi adalah para pemeran di film ini dan mereka adalah real-life couple.
Apa coba pangku-pangkuan di ruang publik ngaawww
Kok typical banget suka sama on-off screen couple? Ga deng. Gue tuh suka sama pasangan ini karena:
  • Mereka ga cinlok, nek. Bahkan ga pernah satu produksi sebelumnya. Emang yauda takdir mempertemukan mereka aja :') Lagi-lagi gue tuh kurang suka sama aktor yang cinlok. Kaya kurang jago ga sih aktingnya sebenernya kalau sampe harus suka beneran sama lawan main? Aih aing tau apa sih ...
  • He thinks she's out of his league yall
  • She says he makes her laugh
Aaaaawwwww cry banget kaaaannnn !!! Tenang sodara-sodara kamu bisa baca tulisan rekan saya tentang jodoh di sini karena semua akan indah pada ... hal mah gak.

Ceritanya gimana?

  • Intinya, cuma ada 5 orang seliweran selama film; Ibu, Bapak, Anak Sulung (perempuan), Anak Tengah (laki-laki), Anak Bungsu (laki-laki -- mon maap tapi diawal udah die, dan dari situlah dimulainya kericuhan dalam keluarga)
Anak bungsu yang berisik
  • Mereka ini hidup di post-apocalypse world gitu deh. Soalnya ada monster yang membantai manusia karena mereka acute to sounds. Kalau ada suara dese-dese ngamuk deh
  • Jadi ada suara sekecil apapun, sama monster dibunuh. Kalo monsternya sampe ke Indonesia, mbak & mas Giordano mati duluan

Apa yang bikin bagus?

  • Hal yang pertama banget langsung bikin gue suka ini film adalah pas diawal masih pengenalan karakter kan ya, di close-up masing-masing orang. Terus ya ketika si Anak Sulung in frame, sound nya langsung ke noise-cancelled gitu. Pindah pas keluarga yang lain in-frame, soundnya ada lagi. Holy shit this is how they introduce her that she's deaf. Ih keren ya!
  • Yang kedua, gue juga suka karena selama film kita gak pernah dikenalin ini cah-cah namanya siapa. Mereke refer to each other pasti dengan; Mom, Dad, Your Sister, Your Brother. Jadi kek "where's your sister?" atau "Mom, where's Dad?". Gak ngerti tujuannya apa sih. Tapi gue suka aja. Kumaha aing dong.
  • Ternyata ya geng, pemeran anak perempuannya itu beneran tuna rungu. Kalau lihat BTS pas si John lagi nge-direct dia keren gitu. Dia acting sambil di temenin interprater-nya pake sign language. Limitation is only set by you guys!!! #terharuhttps://www.youtube.com/watch?v=7k-u4huslD4
  • In every movie with Emily Blunt in it, aktingnya gak pernah salah. Duh gimana ya ini orang. Keren banget, jok. Gak ngerti lagi gua. Dan disini dia jadi mamah-mamah tough, kaya mamahnya di World War Z. Mamah-mamah bisa mikir dan bertindak sendiri tanpa harus ada orang lain. Like!!!
  • Si anak laki-lakinya ini tuh rada lenje. Kalau diajak bapaknya buat keluar nyari makan, dia suka gak mau, super parno sama monster. Terus ada adegan dimana bapak dan anak ini ke air terjun buat mancing mania. Seperti yang kita tahu, air itu meredam suara. Contohnya kaya kalau lagi hujan, lo lebih budeg dari biasanya saat ngobrol sama orang. Nah disitu, ini bapaknya nyuruh anaknya tereak. Menurut gue adegan ini liberating banget, jok. Kebayang dah berapa lama lo ga ngomong terus akhirnya teriak. Wow level bahagia orang tuh beda-beda geng. Be kind to each other ya (ngeng ...)
  • Walopun si anak laki ini lenje, tapi pas udah dihadapkan sama real danger mah jadi berani kok. Adegan yang gue suka tuh pas si adik-kakak ini terperangkap di lumbung padi (ngasal sih gua namanya). Kan itu dalem ya jok jadi mereka tuh saling tolong disitu biar gak tenggelem diantara biji jagong, padahal itu jagong-jagong berisik banget so pasti monsternya denger kan. Adegannya keren-haru, deh between adik-kakak ini. Rukun gitu. Menghangatkan hati. Gua kangen adik-adik gue langsung.

Yang gue ga suka?

  • Like all things in life, semua ada jeleknya karena kesempuranaan hanya milik Allah SWT. Ya. Salah satunya adalah fakta bahwa setelah anak bungsunya die, ibunya hamidun lagi. Temen gue bilang itu menandakan "harapan" bahwa dunia akan kembali aman. Tapi menurutku itu taktik survive yang kurang baik h3 h3 h3. Yakan udah tau monsternya rentan sama suara. Bayi sejam sekali kayanya nangis. Sekalian aja pas lahiran undang qasidahan.
  • Formula film horror tuh ketika kita udah invested sama karakternya, dia gone. Nah di film ini yang begitu adalah bapaknya. Tapi die nya jelek banget. Rada kurang greget adegan bapaknya die nya. Menurut gue bisa lebih haru-tapi-keren. Contohnya kaya adegan Mufasa die di Lion King ngahahaha.

Apakah kalian wajib nonton ini film?

Wajib banget. Tapi jadi sunnah sih karena sebenernya ini film lebih seru ditonton di byoskop ramean. Karena akan kerasa tuh lama-lama orang gak ada yang berani makan dan semuanya diem keknya pada nahan napas. Takut sendiri bikin suara hahahaha. Tapi emang by the time lo baca ini artikel (halo gerha, mita, tiwi, ifad, nara, adik-adik saya), filmnya udah bubar di byoskop. Yang perlu diingat; ini bukan film horror serem macem The Conjuring atau Jelangkung, guys. Jujur, gue ga pernah nonton sih dua film itu hahaha. Tapi yauda initinya ini tuh gak nakutin jurig gitu lhoooo. Jadi, para penakut tenang aja. Semoga bermanfaat. Gue akan nyuci sekarang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *