DIAA: Story of A Usual Suspect
Di tulisan gw kali ini, gw mau cerita kenapa hari Selasa jadi hari favorit gw sejak beberapa bulan ke belakang ini. At least sampai akhirnya istri gw hamil dan membuat kita agak mengurangi kegiatan selepas pulang kantor, tapi itu semua tidak mengurangi kecintaan gw terhadap hari Selasa.   Oke jadi begini ceritanya..   Buat temen-temen […]
Di tulisan gw kali ini, gw mau cerita kenapa hari Selasa jadi hari favorit gw sejak beberapa bulan ke belakang ini. At least sampai akhirnya istri gw hamil dan membuat kita agak mengurangi kegiatan selepas pulang kantor, tapi itu semua tidak mengurangi kecintaan gw terhadap hari Selasa.   Oke jadi begini ceritanya..   Buat temen-temen pulang kantor yang hidup dan tinggal di Jakarta mungkin familiar dengan perfomer live music seperti Lalahuta, Laid This Nite, Soulful, Mike’s dll. Ya, mereka bisa lo temui di jam-jam after office hours atau weekend di café ataupun resto ternama di seputaran Jakarta. Entah mengapa live music itu menurut gw jadi satu pelepasan stress kalau habis jam kantor. Sing a long bareng sama band nya plus orang-orang yang hanyut dalam suasana, sedikit pengaruh alcohol, ditambah ditemani orang-orang terkasih (friends and lovers), menjadikan alasan kenapa gw enjoy banget nonton live music. Sampai akhirnya ada hal yang membuat gw lebih jatuh cinta lagi sama yang namanya kegiatan nonton live music.   Adalah sobi gw yang namanya Narawastu, (btw dia salah satu writer di Pulang Kantor juga), yang memperkenalkan gw dengan sebuah band live music yang menurut gw so far yang memberikan the best experience ketika nonton live music.   Narawastu adalah orang yang bisa gw andalkan soal selera musik. Beberapa kali gw dikenalin dan diajakin nonton pertunjukan musik yang memberikan after efek bisa buat gw jadi jauh lebih appreciate musik itu sendiri. Sampai akhirnya pada suatu saat dia ngajakin gw buat ke Parc 19 nonton live music.   Nara       : “Nuk, nonton live music yuk di Parc 19.” Gw           : “Siapa nar yang main?” Nara       : “Aqi nya the subs nuk, tapi ini format band nya beda deh, ada vokalis cewe nya juga. Nama band nya DIAA.” Gw           : “Oke berangkat!” *murahan*   Ya kurang lebih gitu deh percakapannya pas nara ngajakin gw untuk nonton DIAA. Sebelumnya gw memang udah pernah nonton dan tau The Subs dengan mas Aqi (Alexa) sebagai frontman nya dan diiringi oleh personel Mike’s selain Dandi (Vokalis) sama Mecko (Gitaris). Dan setelah gw cari tau, The Subs ini ternyata format Mike’s di awal-awal terbentuk, makannya isi nya kayak Mike’s cuman ganti vokalis doang. Kesan gw nonton The Subs adalah ni mas Aqi Alexa orangnya ngocol banget, dan interaksi dengan penonton nya ngehe dan gw suka. Dia bisa aja gitu ngecengin penonton tapi masih dalam koridor yang ‘waah anjirr bgt sik’ dan jatoh nya gak jadi kurang ajar.   Berbekal dengan pengalaman dan pengetahuan gw seputar mas Aqi, gw sudah ada sedikit expektasi at least sebelum gw diajakin sama Nara buat nonton DIAA. Seenggaknya ada di pikiran gw ‘wah klo vokalisnya mas Aqi seru nih buat ditonton, soalnya klo nonton the Subs doi nih suka ngocol ceplas-ceplos’. Sesampainya di Parc 19, gw duduk di table yang udah diisi sama temen-temen gw. sebuah lingkungan yang dimana gw bisa nyaman dan lepas menjadi diri gw sendiri (atau lepas kendali). Nggak lama kemudian DIAA naik ke atas pentas dan gw seneng banget liat format band DIAA ini waktu pertama kali nonton.   Jadi DIAA ini diisi oleh 2 vokalis dan 3 gitaris (2 gitar akustik dan 1 gitar elektrik buntung,lah bang haji rhoma), sebuah format band café yang baru pertama kali itu gw liat dan ngebuat gw langsung antusias buat dengerin mereka perform. Dan bener aja gitu, setelah mereka perform, it's love at a first sight! Harmonisasi dan chemistry mas Aqi dan mbak Audrey (ternyata vokalis nya satu lagi ini istri nya mas Aqi) di vokal membius gw, mungkin secara mereka udah suami-istri otomatis mungkin penghayatan mereka ketika duet bermusik udah ga usah ditanya lagi. Ditambah dengan alunan 3 gitar yang masing-masing punya "warna" suara yang berbeda (asik. berasa bens leo), belum lagi ternyata gitaris-gitaris nya ini bukan gitaris sembarangan. Ada mas Vega Antarez (gitaris-nya Mahadewa), mas Setiagiri (gitarisnya Bubugiri), terus Mecko Kaunang (gitaris-nya Mike’s). Disitu gw baru sadar, ‘anjir ini yang gw tonton bukan band sembarang band, tapi memang super band!’
DIAA dari kiri ke kanan: Vega, Mekco, Audrey, Aqi, Setiagiri
  Lagu demi lagu mereka bawain dan begitu pula teguk demi teguk air kedamaian meluncur ke kerongkongan, hati ini semakin terpaut (apesik terpaut). Suasana apakah ini yang kurasakan? All I can say it was an amazing experience. Musik nya asik, performernya yahud, tempatnya ajib, rame-rame bareng anak komplek, sambil tipsy tipis (kadang tebel juga tergantung patungan nya hehe), semuanya hit the sweet spot! Sebuah chemistry yang terjadi ketika semua elemen tersebut melebur dan bereaksi menjadi satu.

Gambaran keriaan kalo patungannya lagi banyak hehe

  Dan setelah pertemuan pertama itu me and ma thugs + istri jadi rutin comeback tiap hari Selasa buat nontonin DIAA. Saking sering nya sampe-sampe dapet julukan “usual suspects” , itu ternyata adalah julukan yang disematkan oleh DIAA kepada para penonton setia nya (gw rasa ini adalah sebutan halus dari DLDL-dia lagi dia lagi). Gimana gak setia, hampir tiap Selasa selama beberapa bulan kita nonton terus. Sampe-sampe klo pas lagi ga sempet nonton itu rasanya sebel banget, kayak mau puasa lagi saur pas mau nyendokin suapan pertama terus adzan subuh.   Jadi itulah cerita gw tentang hari Selasa, dimana gw bisa menutup penghujung hari dengan sajian musik yang indah dan keriaan bersama kawan-kawan, lalu memulai hari esok dengan senyuman bahagia sisa semalam dan hangover tentunya hehehe. Dan momen-momen malam selasa akan selalu gw kenang, dan gw simpan di tempat special di hati gw. Sampai gw tua, sampai gw mati.     Best Regards, (lah dikata email bang)     DIAA’s Usual Suspect     Post-Credit:   Gw mulai nulis artikel ini dari jaman istri udah masuk usia hamil tua dan baru sempat gw selesaikan sekarang, dimana anak gw udah usia 2 minggu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *