Arti Menjadi Seorang Ayah
Arti Menjadi Seorang Ayah   Tanggal 29 Juni 2018 adalah hari dimana gue merasakan salah satu nikmat kebahagiaan dunia. Itu adalah hari dimana gue menjadi seorang ayah untuk pertama kali nya. Rasa nya tuh gimana ya, campur aduk bos! Tapi kalau gue coba terjemahkan itu ada rasa bahagia, terharu, sedih (karena orang tua kandung gue […]
Arti Menjadi Seorang Ayah   Tanggal 29 Juni 2018 adalah hari dimana gue merasakan salah satu nikmat kebahagiaan dunia. Itu adalah hari dimana gue menjadi seorang ayah untuk pertama kali nya. Rasa nya tuh gimana ya, campur aduk bos! Tapi kalau gue coba terjemahkan itu ada rasa bahagia, terharu, sedih (karena orang tua kandung gue udah almarhum dua-dua nya jadi ga bisa liat cucu nya, Rest in Peace Mom & Dad!), bingung, pokoknya gado-gado dah.   Dan di momen kelahiran anak gue kemarin, entah mengapa gue pribadi ingin berinstrospeksi dan mencoba memaknai arti nya.   Beberapa bulan sebelum kelahiran anak gue, gue sempet ngobrol sama Hadi. Waktu itu kita lagi di jalan on the way mau surprise-in temen. Emang temen gue yang satu ini ada aja dah kalau buka topic pembicaraan. Kadang bikin kita merespon “ape sih lu di” dan kadang bikin kita merepon “anjir bener juga lu di”. Nah obrolan yang terjadi antara gue sama Hadi waktu itu adalah obrolan yang membuat gue merespon dengan “anjir bener juga lu di”.   Kurang lebih kayak gini obrolan nya:   Hadi       : “Nuk, bentar lagi lo mau jadi bapak nih.” Gw           : “Iya di, doain ya. Doain kalo itu bener-bener anak gue (wkwkwk). Gak lah becanda. Iya nih bro ga kerasa bentar lagi.” Hadi       : “Perasaan lo gimana nih nuk udah mau punya anak?.” Gw           : “Anjir bener juga lu di, apa yaa, belum tau sih di soal nya belom lahir. Tapi yang pasti sekarang gue ngerasa syukur Alhamdulillah dan happy sih.” Hadi       : “Kalo menurut gue, punya anak itu berarti lo akan punya sebuah legacy. Yang akan membawa itu ya anak lo.”   Seketika biji mata gue membesar seperti mendapatkan aha moment. Karena jujur gue belum pernah melihat arti punya anak dari sudut pandang itu (Thanks di!). Bener juga ya anak tuh adalah sebuah legacy kita, apa yang gue tanam di anak itu akan menjadi apa yang gue tuai dikemudian hari. Dan anak akan membawa cerita tentang orang tua nya, yang mungkin akan diceritakan kepada teman-temannya, guru-gurunya, atau kekasih nya. Jadi menurut gue, anak gue nanti harus bisa membawa semua kebaikan/hal-hal positif dari gue dan istri gue untuk nantinya dia bawa menjadi bekal dalam mengarungi kehidupan.   Setelah obrolan gue sama Hadi, gue jadi suka berpikir apakah ada makna yang lebih besar lagi dari legacy itu tadi. Dan akhirnya gue menemukannya. At least, ini menurut sudut pandang gue dan semoga teman-teman pembaca sekalian bisa ambil sisi positifnya.   Berawal dari gue memaknai bahwa seorang anak ini adalah sebuah titipan. Dari konteks titipan ini, gue melihat bahwa sebesar-besarnya cinta orang tua sama anak nya, anak itu tetep titipan. Namanya titipan harus dirawat baik-baik biar nanti pas dikembaliin ke yang nitip, barang nya tetep mulus tanpa lecet sebagaimana pas awal di titipin.   Yang menitipkan anak ini siapa? Tuhan Yang Maha Esa. Di part ini gue agak merinding ngebayangin nya karena ini adalah sesuatu yang besar banget men! Jadi gue ngeliat nya begini. Tuhan itu yang menciptakan gue, dia adalah kekuatan terbesar di alam jagat raya ini. Dan sosok yang Maha Kuat dan Maha Segala-gala nya ini menitipkan sesuatu sama gue, dimana gue adalah seonggok remah rangginang di kaleng bekas khong guan. Kan gokil, yang menciptakan gue nitipin sesuatu ke gue. Sebuah tanggung jawab yang besar banget.   Dan yang dititipin pun bukan barang sembarangan. Adalah sebuah makhluk suci yang terlahir bersih tanpa dosa, yaitu anak.   Bagaimana mungkin gue, seorang hamba yang masih banyak berlumuran dosa ini diberi titipan sesuatu yang teramat suci?   Yang gue bisa tangkep hanya satu. Artinya Tuhan udah percaya sama gue. Bentuk kepercayaan ini lah yang gue artikan menjadi sebuah nikmat dan karunia besar dari Tuhan. Gue merasa tersanjung, bangga, dan takut. Tersanjung dan bangga karena gue dipercaya, tapi juga takut, takut mengecewakan Tuhan atas titipan nya yang suci ini.   Jadi sejak gue sekarang udah dipercaya sama Tuhan untuk dititipkan seorang anak, gue mesti berdoa, berusaha, dan berserah diri untuk menjadi insan yang lebih baik lagi. Dan semoga tulisan ini bisa jadi pengingat, seenggaknya buat diri gue pribadi kalau mulai sekarang harus udah mulai berubah. Berubah menjadi sesosok Ayah yang nantinya bisa dibanggain sama anak gue. Yang bisa membawa “legacy” gue untuk dikenang sampai anak cucu.   Dan satu lagi, kalau kamu sudah besar nanti nak, kamu baca tulisan ini. Agar kamu tahu, betapa besar rasa syukur ayah atas kehadiran kamu di dunia. Bahwa sejak detik pertama kamu hadir sampai hembusan nafas terakhir ayah, ayah selalu mencintaimu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *